Friday, 18 February 2011

Kehamilan Tanpa Suami

Setiap wanita hamil, pasti ada yang mengaulinya, iaitu suami.  Bagaimana yang terjadi kepada wanita yang belum bersuami.  

Bagaimana perasaan mereka bila mendapat tahu yang mereka hamil?? Tentu tertekan, malu akan perbuatan, berdosa dan bagaimana harus dia mengadapi hari-hari yang mendatang.

Perasaan yang sama dialami oleh Maryam a.s, apabila malaikat Jibrail telah diutuskan oleh Allah SWT, bahawa Maryam akan mengandung tanpa suami kerana Allah telah memilihnya sebagai wanita suci.  Bayi yang dikandunginya adalah seorang Nabi. 

Berbagai-bagai perasaan yang ditanggungi oleh Maryam ketika itu, serba salah, malu dan stress.  Bagaimana harus dia hadapai masyarakat jahilliyah.  

Hal ini Allah berfirman dalam surah Maryam ayat 22 dan 23 bermaksud : “Lalu Maryam mengandungnya, lalu dia menyisihkan diri, ketempat yang jauh terpencil dengan kandungannya.  Lalu dia sakit kan melahirkan memaksanya (bersandar) pada pangkal pokok kurma.  Katanya: ‘Alangkah baiknya aku mati (sebelum) kelahiran ini dan aku menjadi orang yang tidak bererti lagi dilupakan.’”


Maryam berasa hidupnya gelap, gundah, sedih dan hina bercampur aduk didalam diri seorang wanita yang hamil tanpa suami, seperti dinyatakan dalam ayat diatas.  Dengan keimanan dan taqwa yang kuat, Maryam mengadapi segala kesulitan yang ,mendatang dibawah perlindungan Allah SWT.

"Emosi terganggu!!"
Maryam seorang wanita yang bertakwa kepada Allah SWT.  Allah menghendaki Maryam untuk tetap meneruskan ketetapNYA walaupun manusia sejagat hairan dan menuduh Maryam sebagai perempuan yang jahat serta serong.

Beginilah perasaan wanita yang hamil tanpa suami, dilanda perasaan ketakutan, ingin mengasingkan diri dan bagi yang lemah keimanan jalan pintas adalah dengan menguggurkan kandungan atau membunuh diri. 

Wanita ini berkemungkinan berada di suatu tempat yang jauh dari kawan karib dan masyarakat agar menguburkan rasa hina yang melekat pada dirinya.  Kalau dalam masyarakat, wanita yang mengandung tanpa suami tidak lagi berasa malu, terhina dan bersalah, maka itu petanda yang moral masyarakat telah rosak, hilang kesucian kemanusiaan dan umpama binatang yang hanya mengenal kepuasan syahwatnya.



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...